Puisiku Tuk yang Paling Mirip Raganya dengan Rasulullah

Oleh: Aqilah Zainab

Kering tandus Sahara nainawa.
Melebur pilu isak tangis para wanita.
Matahari mengayun ke ufuk telaga.
Seakan memberi isyarat Ali Akbar tuk ibadah.

Suara gelak campur merdu
Kumandang adzan pun berseru
Raga raga safinah larut dalam sayu
Batang tubuh ini biasa kudekap seumpama Rasul dalam rindu

Pelupuk mataku tak kuasa melihatnya melangkah.
Pergilah kepada umma sudikah ia rela.
Laila menengadah seraya kembalikan ia, layaknya Yusuf kepada Ya’kub yang hilangkan buta matanya.

Dialah Akbar yang berbadan kekar.
Penimpal ratusan pedang-pedang pembuat onar berparas binatang.
Lawan tak punya nyali tuk duel seorang diri.
Berlaku culas dengan lesatan tombak ke dada kiri.

Murrah ibn Munqod tak puas dengan itu
Sengaja mematahkan cabang tombak, meninggalkan bilah.
Telah kusut sudah di pembuluh darah.
Terdiam sejenak Akbar menatap ayahanda.
‘Alaika minni salam Ya Abata..

Husein sekilas kehilangan pandangannya.
Wahai masa! Ketahuilah ghulam ini Asybahunnas bi Rasulik ( أشبه الناس برسولِك).
Kini ia dalam dahaga yang mencabik.
Hisaplah cincin ini agar haus tak lagi jerit.

Tanah karb wa bala kembali meneguk darah keturunan Bani Hasyim.
Kepada neneknya al-kurba kuserahkan Akbar yang serupa Abul Qosim.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *